Bagaimana Organisasi Dapat Meningkatkan Kepemimpinan Dan Keterampilan Manajerial Pada Karyawan Mereka

keterampilan

Seorang pemimpin dan manajer tidak sama, tetapi banyak kualitas yang tumpang tindih. Organisasi sebaiknya menanamkan keterampilan kepemimpinan pada karyawan mereka daripada hanya keterampilan manajerial. Tentu saja, seseorang tidak perlu menjadi manajer untuk menjadi seorang pemimpin, tetapi penting bahwa seorang manajer adalah seorang pemimpin. Berikut beberapa tip tentang bagaimana organisasi dapat meningkatkan keterampilan kepemimpinan pada karyawannya:

Buat mereka mencoba berbagai peran

Meskipun manajer tidak melaksanakan tugas, mereka harus mengawasinya, dan bertanggung jawab atas penyelesaiannya. Dan RajaQQ para manajerlah yang harus menetapkan tujuan dan membuat rencana bagaimana melaksanakannya. Jika manajer tidak memiliki gagasan tentang tugas apa yang terlibat dan berapa banyak waktu atau usaha yang dicurahkan untuk masing-masing tugas tersebut, dia tidak akan dapat melakukan pekerjaan yang memadai. Oleh karena itu, ada baiknya bagi para manajer atau calon manajer untuk menjajal berbagai peran agar mereka dapat merencanakan dengan lebih baik. Kami tidak mengatakan bahwa mereka harus menghabiskan banyak waktu untuk melakukan ini – mereka setidaknya harus mendapatkan gambaran tentang apa yang diperlukan setiap kelompok.

Jangan senang dengan status quo

Para pemimpin dan manajer tidak boleh senang dengan status quo – mereka harus terus-menerus mendorong batasan untuk mencapai lebih banyak dan menumbuhkan organisasi. Organisasi harus mendorong manajer mereka untuk selalu mengambil inisiatif dan proaktif dalam apa yang mereka lakukan. Manajer harus didorong untuk berpikir semula dan mengambil langkah untuk mengubah ide mereka menjadi hasil yang menguntungkan bagi organisasi.

Dorong mereka untuk mengambil risiko

Ingat pepatah poker, ketika Anda tidak memasukkan uang ke dalam pot, Anda mungkin menyimpan uang Anda, tetapi Anda juga tidak dapat memenangkan permainan. Dengan cara yang sama, manajer yang tidak mengambil risiko mungkin tidak kehilangan apa pun, tetapi mereka juga tidak mendapatkan apa-apa. Manajer harus didorong untuk mengambil risiko sehingga keuntungannya akan besar. Pada saat yang sama, kegagalan tidak boleh diremehkan. Tidak semua orang bisa membuat semuanya sukses dengan segera – kegagalan sering kali menjadi batu loncatan menuju sukses.

Kepercayaan dan delegasi

Manajer harus diberi sumber daya yang diperlukan dan dipercaya untuk menyelesaikan pekerjaannya. Tidak perlu ada manajemen mikro atau pegangan tangan – manajer harus dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sumber daya ideal yang mereka terima. Selain itu, manajer harus didorong untuk mendelegasikan tugas secara efektif ke laporan mereka. Tidak ada gunanya manajer membuang-buang waktu untuk tugas-tugas yang dapat dilakukan seseorang dengan tanggung jawab dan keahlian yang jauh lebih sedikit.

Kembangkan orang dan penerusnya

Ini adalah salah satu hal terpenting yang harus dilakukan oleh manajer dan pemimpin. Mereka harus merencanakan untuk pindah ke peran yang lebih dan lebih bertanggung jawab, dan sementara mereka melakukannya, mereka juga harus memastikan bahwa suksesi mereka terjadi dengan lancar. Mereka harus mengembangkan orang-orang yang dapat mengambil alih dari mereka, dan memastikan bahwa orang-orang ini memiliki semua keterampilan yang diperlukan dan sarana untuk mengambil alih dari mereka dengan mulus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *